Friday, April 29, 2011

Tapi sayang, Hanya Ingin Belum Tentu Bisa Menjadi...

Terkadang ingin menulis puisi...

Ketika hujan riuh selimuti...

Membungkus hati yang belum mati...

Menyulam benang batin yang masih belum menali...

Tapi sayang, hanya ingin belum tentu bisa menjadi...


Terkadang ingin menulis puisi...

Ketika sepi bukan lagi ilusi...

Saat luapan asa tertatih berlari...

Meraba yang belum terpatri...

Tapi sayang, hanya ingin belum tentu bisa menjadi...


Terkadang ingin menulis puisi...

Ketika ceracah sumpah masih bisa dianalogi...

Ketika sayap yang patah sudah bisa terbang lagi...

Menyatakan rasa yang belum menyentuh batas tepi...

Tapi sayang, hanya ingin belum tentu bisa menjadi...


--Dita Purnama. 4/29/2011

pic source

Monday, April 11, 2011

RANDOM LOVE NOTE.

Hello hello hello! Saya seharusnya belajar sekarang, karena besok masih ada UAS. Tapi lagi males, karena otak isinya lagi campur aduk. Too much random stuff in here that I need to get some of them out. Kali ini saya ingin menulis tentang satu hal yang sangat simpel dan sering terlupakan perealisasiannya sama orang-orang. Its about “grateful for what you already have”. Bahasa Indonesianya: bersyukur sama apa yang kita udah punya. Judulnya boring banget ya? Yes, I know. Biar sedikit bercita rasa, saya kasih satu bumbu yang bisa bikin orang-orang sekelas yang ngantuk pun telinganya bisa diri. Bumbu apa? Cinta? Yak, benar sekali. Love love love. Love is in the air all the time, that’s why I’m using it, hahaha (Oke, ini kalimat terakhir agak ngaco memang)

Anyway, beberapa minggu ini saya sering disampahi dengan curahan hati teman-teman saya yang inti ceritanya sama. Sebenernya tidak hanya berminggu, tapi sudah bertahun-tahun saya mendengar kisah yang sama. Siklusnya begini: dua orang yang pacaran putus, sebut saja Andi dan Dina-terus Andi berjuang untuk balik-nah Dina nolak dengan segala macam alasan dan pertimbangan-eh setelah Andi berhenti berjuang, Dina malah minta balik karena ternyata ngga siap ditinggalin gitu aja.

Nah lo? Terdengar familiar kan? Saya sendiri juga pernah ngalamin sih (emang ngga ada yang nanya, ini informasi doang, jadi cerita ini jangan sampe bikin tersinggung ya. Biar fair, its based on my own story kok, hehe)

Pernah denger kan satu quote dari film Sex and The City yang bilang “It’s the rule of life that everything you have always wanted comes the very second you stop looking for it.

Se-corny apapun bunyi quote itu, tapi kalo dipikir-pikir emang bener banget. Kembali ke kasus Andi dan Dina, disaat Andi berhenti berjuang, disaat itulah Dina mendatangkan diri sendiri. The thing is, Andi nya udah ngga mau lagi.

Kenapa itu bisa terjadi? The answer simply is: the two sides are already not mutual and each are pushing too hard on running toward different directions. Ibaratnya yang satu lari ke utara, yang satu lari ke timur , terus ketemu di tengah-tengah karena sama-sama nyebur di laut, dan saat di laut skenarionya udah beda (oke, analoginya maksa) Eh tapi ngga papa ding pake analogi ini, jadi karena Andi dan Dina sama-sama berlari, pas nyebur Andi udah liat Dina deket, tapi Dina terus berenang, terus berenang, sampe akhirnya Andi sadar perjuangannya sia-sia. Andi mutusin buat kembali ke tepian, menyudahi proses pengejaran yang cuma berujuang nyebur, pas nyebur dia udah ngga kuat ngejar lagi, capek. Andi udah hilang, Dina tiba-tiba lost in the ocean. Dia sadar dia sekarang berenang sendiri, ngga ada lagi yang bakal meraih dia kalopun nanti dia tenggelam. Disaat itu lah Dina sadar, she needs Andi more than ever.

Fuih, gila itu analogi panjang bener. Udah kaya ngedongeng buat anak TK.

Tapi, ya kira-kira begitulah siklus yang entah kenapa tadi terpikirkan oleh saya.

Bagaimanakah biar siklus ini tidak terjadi dan dua-duanya bisa sama-sama enak?

1. (Buat yang diperjuangkan): Sebelom bilang putus mending mikir dulu, kalo bisa sampe bengong dan kebawa mimpi. Pertimbangin baik buruknya. Analisa diri sendiri dulu, siap ngga? Cara analisanya gampang aja; kalo ngeliat (mantan) pacar jadian sama orang lain, kita siap ngga? Kalau seandainya dia tiba-tiba dipanggil Tuhan besok, kita bakal nyesel ngga karena kenangan terakhirnya putus yang pait? Kalo jawabanannya siap, dan ngga nyesel karena kenangan yang ada udah dibungkus seindah mungkin, baru deh putus lah dengan baik-baik. Emang rasa kacaugalaubalau pasti bakal ada (eh, kacaugalaubalau asik tuh bunyinya. Rhyming-rhyming gimanaaa gitu) Tapi kalo udah siap dan ngga asbun (asal bunyi-red) doang putusnya, rasa kacaugalaubalau itu bakal dijadiin fondasi proses. Proses introspeksi dan asas motivasi. Biar bisa tumbuh. Bisa kuat. Bisa lebih baik dan ngga ngulang salah yang sama.

2. (Buat yang berjuang): Set your goal and set your limitation. Do not play with your own words. Kalo udah cinta dan yakin sama satu orang, perjuangkanlah dia semaksimal mungkin. Lakuin usaha terbaik tapi jangan campur adukin perjuangan sama pride sendiri. Contohnya Andi, dia akan berjung untuk Dina cuma sampe nyebur; thats it. Dia ngga akan provides boat ataupun pelampung kalo-kalo ntar Dina tenggelam, karena dia ngerasa cukup ngejar Dina dari ujung ke ujung. Nah, jadi Andi udah berjuang sampe nyebur; niat dan proses itu akan rusak kalo Andi bilang ke orang-orang kalo “Gue udah perjuangin tu cewek, naik turun bukit, sampe kaki gue luka-luka, kulit gue item, eh dia malah enak-enak aja mainin gue, bla bla bla”. IF YOU WANT TO FIGHT, JUST FIGHT. MAKE OTHER PERSON LOOKS BAD DOENS’T MAKE YOU LOOK ANY BETTER. Jelek-jelekin orang yang kita pernah sayang itu ngga bikin kita keliatan keren. If you want to stop, just stop. Kalo emang udah punya limit sendiri, jangan memperpanjang apa yang udah selesai. Dan kalo emang masih sayang, ngga usah malu buat menerima kembali. Kalo kata pak ustad kuncinya: memaafkan, ikhlas, dan memberi kesempatan. Kalo emang ngga mau kembali, jangan sesalin perjuangan yang udah lewat.

3. (Buat yang berjuang dan diperjuangkan): Empati dong plis. Saling merasakan aja gimana rasanya kalo bertukar posisi. Gambarkan skenario orang buat diri kita sendiri, ngga susah kan? Yang paling penting, kembali ke poin awal: BERSYUKUR. Bersyukur sama yang udah kita punya. Jaga baik-baik sebelum ilang.

Baiklah panjang lebar sekali ceramah saya sore ini. Sekali lagi, no offense. Ini hanyalah efek dari bongkar muatan otak. Saya pun pernah menjadi si Andi dan saya juga berhenti, tapi berhentinya sebelum nyebur; karena saya sadar, saya ngga bisa berenang.

Semoga note ini bermanfaat atau setidaknya membuat anda manggut-manggut dan bilang “wah bukan gue aja yang pernah jadi Andi/Dina”.

Maaf kalo ada poin-poin yang membingungkan. Sesungguhnya sebuah pengertian tidak bergantung kepada yang mencipta arti, tetapi yang menanggapi makna arti.

Time to go. Thanks for reading. One last sentence: Even sky has a limit, it only has 7 layers.

Cheers :)

DITA, 11-04-2011