Thursday, August 25, 2011

GAME OVER

Terkadang ada yang harus berakhir.

Walau terhalau rasa getir.

Tanpa alasan yang menembus batas pikir.

Karena yang sudah berakhir, berarti berakhir.


Terkadang ada yang harus berakhir.

Walau diri ada di ambang nadir.

Menyumpah atas nama takdir.

Karena yang sudah berakhir, berarti berakhir.


Terkadang ada yang harus berakhir.

Di singgahi si perih yang selalu mampir.

Disaat pendamai hati tak lagi hadir.

Yasudahlah.

Karena yang sudah berakhir, berarti berakhir.


Terkadang ada yang harus berakhir.

Dibalut butir-butir kenang yang terlanjur membanjir.

Tak penting galau yang berarak mondar-mandir.

Karena yang sudah berakhir, berarti berakhir.

picture source

Wednesday, August 10, 2011

If SEPARATED is the answer.

Hey para galau-ers. Bagaimana di bulan puasa ini? Masih menggalau? Masih dong ya, ngga galau kan ngga asik. Saya sampe sekarang masih penasaran siapa yang mempopulerkan kata “galau” sampe bener-bener ngetrend dikalangan kawula muda saat ini. Ahzek.

Anyway, lanjut. Kali ini saya mau nulis tentang...wait for it...REVIEW LAGU! Ha! I know, I know, pasti udah banyak yang kangen. Sekarang saya datang untuk mengobati rasa rindu itu *minta dilempar jemuran*

Kali ini lagu yang mau saya bahas berjudul SEPARATED yang dinyanyiin sama bang Usher. Saya yakin udah banyak yang tau lagu ini. Liriknya sering dikutip para cewek buat ngasih kode ke cowoknya kalo si cowok udah mulai cuek. Nunjukin betapa mereka ngga cocok tapi dalam hati ngarep kalo si cowok bakal berubah, hahaha. Ok, mungkin ngga bisa digeneralisasikan juga.

Tema yang mau saya angkat adalah “LET GO”. Wohoho udah akrab banget dong ya sama dua kata ini? Agak basi? Wah jangan salah. Sering dibahas sih iya, perealisasiannya masih minim banget. Kali ini saya mau membahas, dengan harapan setelah baca ini banyak yang tergerak buat merealisasikan. Ok, bismillah. Baca dulu ya liriknya:

If love was a bird, then we wouldn't have wings

If love was a sky, we'd be blue

If love was a choir, you and I could never sing

'Cuz love isn't for me and you

If love was an Oscar, you and I could never win

'Cuz we could never act out our parts

If love is the Bible, then we are lost in sin

'Cuz it's not in our hearts

If love was a fire, then we have lost the spark

Love never felt so cold

If love was the light, then we're lost in the dark

Left with no one to hold

If love was a sport, we're not on the same team

You and I are destined to lose

If love was an ocean, then we are just a stream

'Cuz love isn't for me and you

Girl, I know we had some good times

It's sad but now, gotta say goodbye

Girl you know I love you, I can't deny

Can't say we didn't try to make it work for you and I

Know it hurts, so much but it's best for us

Somewhere along this winding road we lost the trust

So I'll walk away, so you don't have to see me cry

It's killing me, so, why don't you go

Why don't you go your way and I'll go mine

Live your life and I'll live mine

You'll do well and I'll be fine

'Cuz we're better off separated. I'm sorry we didn't make it

Mengharukan banget ya liriknya. Emang dasar bang Usher nih. Ngerti-ngerti aja cara ngambil hati para galau-ers.

First of all, saya suka lagu ini karena banyak banget analoginya. Usher mengumpamakan keadaaan cinta yang udah ngga layak diperjuangkan ke hal-hal simple disekitar kita yang bisa bikin kita manggut-manggut bilang “iya juga ya...”

Saya yakin banyak banget yang pernah stuck di kondisi kaya gini (saya juga pernah kok, ngga perlu malu): Pacaran lama. Nyadar akhirnya ngga cocok. Tapi karena udah terlalu lama sama-sama jadinya ngga bisa ngerelain yang udah berlalu. Akhirnya? Terjebak di satu hubungan yang sebenernya udah ngga sehat, tapi demi kenangan yang ada, lanjut terus deh sampe mampus. Atau skenario lainnya kaya gini: Udah putus, tapi ngga bisa ngerelain fakta bahwa hubungan itu udah berakhir gara-gara, yak kembali lagi, kenangan yang udah terlewati bersama. Wah ini sih kayaknya sumber galau paling tokcer.

Saya bukan ahli juga sih masalah cinta-cintaan begini. Tapi mudah-mudahan buah pikir yang saya tulis bisa buka mata dan hati saudara-saudara galau-ers biar bisa terlepas dari jerat yang bikin nyesek (ceile bahasa lo Diiiit)

Kembali ke tema LET GO. Let go ini sodara sepupuan sama ikhlas. Sama-sama tau lah ya susahnya mengikhlaskan itu gimana. Lewat kata-kata di lagu ini, yang bisa saya tangkep agar let go itu bisa mudah:

1. Tanya ke diri sendiri, why doesn’t the relationship work?

Jadi sebelom mutusin buat nangis seharian liatin foto-foto lama, analisa dulu, eh sebenernya kenapa bisa berakhir sih? Kenapa gue jadi sedih total begini? Dia yang gue tangisin sekarang pantes ngga gue tangisin? Intinya, belajar meraba-raba apa yang salah. Ngga ada asap kalo ngga ada api. Hubungan yang baik-baik aja ngga akan berakhir kalo ngga ada masalah. Nah coba dipikir lagi tentang si masalah yang dimaksud. Kenapa si masalah bisa bikin semuanya berakhir? Kalo kita udah tau letak zona merahnya dimana, kita ngga bakal terjebak lagi dengan bertanya-tanya “kenapa?”. Kalo si cowok/ceweknya pergi ninggalin gitu aja tanpa ada masalah yang berarti? Ya justru itu masalahnya. Get it? Kalo ngutip si Bang Usher, doi bilang If love was a bird, then we wouldn't have wings. Kalo burung udah ngga ada sayap apa jadinya? Atau If love was a choir, you and I could never sing. Gimana mau nyanyi kalo ngga bisa nyatuin suara? See? Mungkin anda bisa menganalogikan hubungan anda ke hal-hal lain?

2. Jangan ngotot ngelupain, tapi perlahan terima keadaan.

Disaat kita udah bisa terima kenyataan, kita bakal bisa hidup di masa sekarang dan ngga terkontaminasi sama keadaan yang udah lewat. Justru kita jadinya bisa bersyukur, yang udah lewat bikin kita sakit, terus sembuh, dan akhirnya makin kuat. As odd as it sounds, emang butuh waktu buat bisa nerima. Yah namanya juga adaptasi, ngga bisa instan juga kali. Intinya jangan tanemin “gue mesti lupa, gue mesti lupa”, instead, tulis di otak “Yang udah terjadi emang nyakitin. Semoga sakit yang sekarang worth it buat kebahagiaan gue di masa depan” Kalo udah bisa gini, beuh sensasi lapang di dada langsung terasa (true story). Ibaratnya kata bang Usher It hurts so much but it's best for us.

3. Bikin skenario tentang masa depan tanpa si dia.

Awal-awalnya pasti pada mikir “aduh gue ngga bisa tanpa dia” atau “dia satu-satunya yang mau gue jadiin pendamping hidup gue selamanya” atau “kalo dia ngga ada mending gue mati aja”. Well, wajar kalo berpikiran kaya gitu. Tapi coba pikir lagi, masak sih hidup kita tanpa si dia bakal separah itu? Yang bikin kacau itu ketidak-adaan si dia atau kitanya yang bikin persepsi sendiri jadi ujung-ujungnya kita menggalau tak berujung? Ini kan step ke tiga. Kembali lagi aja ke step-step awal. Tanya kenapa, terus terima fakta dengan akal sehat, terus yang ketiga ya optimis aja kalo you will be fine. Because you will! Kalo udah bisa bikin mind set kaya yang bang Usher bilang: “Why don't you go your way and I'll go mine. Live your life and I'll live mine. You'll do well and I'll be fine. 'Cuz we're better off separated”, wah otomatis your life will be so much easier.

Yang paling penting dan paling diremehin orang-orang sebenernya bersyukur dan tawakal. Kalo udah bisa berprinsip, Tuhan selalu ngasih yang kita butuhin, pasti ngga ada deh istilah galau-galauan.

In the end, kita cuma manusia yang (ngerasa) tau segalanya yang terbaik buat kita, padahal Tuhan jauh lebih tau apa yang terbaik buat kita. Yap, yang menurut kita jelek, belom tentu jelek. Yang menurut kita bagus, mungkin Tuhan udah nyiapin yang lebih bagus (QS. Al-Baqarah:216)

So, praktek emang ngga akan segampang teori.

Tapi kalo ngga dicoba, ya ngga bisa-bisa dong?

Mohon maaf kalau ada kata-kata yang salah. Ini hanyalah catatan kecil dari saya yang sesungguhnya terus berusaha untuk tetap bersyukur.

At last, let yourself free, let go, let God :)

-Dita Purnama

August 10, 2011

source of picture:

Monday, August 1, 2011

If Only Every Month is Ramadan

(Its a repost from my Facebook note last year. My unproductive day urges me to put it in this blog, haha. Enjoy reading!)


First of all
note ini tidak ditujukan buat siapa-siapa. Saya lagi boring aja ga ada kerjaan. Hanya bermodalkan opini satu pihak (opini pribadi maksudnya) dan ga pake referensi religi dan lain-lainya (lagi males buka-buka google). Ini murni cuma akumulasi dari kata-kata random bermakna dangkal yang ada di otak saya. Jangan terlalu dianalisa deh ya. Anggap aja ini curhat. No offense to anyone

Jadi gini, tadi pagi saya nonton iklan di TV yang intinya menyarankan wanita muslimah buat pake baju sopan pas bulan puasa. Belom lagi infotainment yang nge-ekspose kegiatan selebriti yang mendadak alim (in terms of clothing and singing religious songs). Not forgetting the non stop apology messages that I’ve been getting the last few days. Saya ngga bilang itu hal yang jelek ato gimana. Ga ada salahnya dong memanfaatkan bulan yang suci dan penuh berkah buat do something yang bisa ngasih impact positif buat diri sendiri dan orang lain. Tapi rasanya kok sayang banget yah kalo bulan Ramadan kesannya malah jadi tameng doang. Orang-orang pada minta maaf, pake baju yang menutup aurat, rajin ibadah, die trying to be a good person, and so on and so forth. Tapi pas Ramadannya udah abis? Ya paling kembali ke rutinitas semula. Baju sopan bukan lagi kewajiban, ibadah kapan inget aja, bikin dosa bla bla bla dan Insya Allah kalo ketemu Ramadan lagi di taun berikutnya—tobat lagi deh. Just like an endless cycle.

So what’s the point of Ramadan itself then? Saya bukan orang yang super religius. Saya cuma manusia yang punya kesadaran penuh bahwa saya adalah kreasi dari pencipta semesta yang saya sebut Tuhan/Allah; yang mempunyai kekuatan lebih besar dibanding apapun. Saya yakin Tuhan menciptakan bulan Ramadan dengan tujuan yang kongkrit. Tanpa bermaksud sotoy, saya rasa Tuhan mau bulan ini bukan hanya dimanfaatkan buat tobat instan. Inget ga dulu ada iklan yang tag-line nya “mulai dari nol lagi ya”. Nah! That really gets me! Ketika Ramadan berakhir kita emang seharusnya be a new person. Kaya bayi yang baru lahir kalo kata Pak Kiyai. Ketika bayi ini kembali tumbuh dan menjalani hari-hari, sayang banget kan kalo ga ada progres buat pendewasaannya? Maksudnya gini, setelah Ramadan, setelah 30 hari aktif memperbaiki diri, sayang banget kalo 11 bulan kedepannya hari-hari tetap terjalani as if the Ramadan never happens. Sayang banget kalo 11 bulannya bakal ada pemikiran “ah ntar bulan puasa aja deh tobatnya”. Dari situlah saya sadar, wah ntar abis Ramadan harusnya saya lahir jadi bayi lagi, dan hari-hari ke depan emang harus dilalui secara maksimal dengan orientasi yang jelas. Trus hal-hal yang ga disukai sama Tuhan diminimalisir deh (dihilangkan lebih bagus lagi). Kalo kata Aa Gym: jaga hati—ga peduli di bulan apapun. Persiapin diri, kalo kalo ga sempet ketemu lagi sama Ramadan di tahun berikutnya.

Ada satu lagi yang menggelitik hati adalah menjamurnya media buat minta maaf. SMS, twitter, facebook, you name it lah. Kadang-kadang tiap nerima sms saya sempet suuzon “ini orang apa beneran tulus yah minta maafnya?”. Ga tau kenapa jadi kangen juga jaman-jaman dulu pas sering silaturahmi dan maaf2an secara langsung. Salaman, pelukan, trus ngomong langsung kalo mau minta maaf biar dari mata keliatan tulus ato ga nya. Aduh sekarang mah tinggal ketik-ketik-ketik---send all---jadi deh. Simplicity is good, I know that. Tapi entah kenapa maknanya terasa berkurang. Teknologi emang tujuannya memudahkan; membuat jarak jadi tak berarti. Tapi kalo kemudahan malah mengurangi makna? Ah ga tau lah. Emang dasar saya konvensional kali ya,hahaha. Anyway...

Ini bukan ceramah loh ya. Saya juga sadar diri lah sebelom mau ngasih ceramah. Wong ngurus diri sendiri aja belom becus, hehehe. Tapi ya ini cuma gejolak batin (ci elaaaaaa -..- darah muda). Maksud dan tujuan saya menulis juga simple aja:
1. Memuaskan diri. Dirumah sekarang cuma ada adek saya yang berumur 8 taun. Saya baru mulai ngomong paling dia udah kabur duluan maen PS.
2. Ngasih warning ke diri saya sendiri. Bikin tanda tanya besar; MAU NGAPAIN AJA LO DI BULAN INI DIT? ABIS BULAN INI LO BISA LEBIH BAIK GA? Ya gitu lah. Biar ibadahnya terarah dan ga useless.
3. Buat jadi bahan perenungan aja.

Curhat selesai. Sekalian nih berhubung tadi sempat nyindir-nyindir tentang teknologi yang mempermudah penyebaran informasi, saya mau minta maaf yang setulus-tulusnya (tulus beneran loh ini, tatap mata saya, bwahaha). Semoga tahun ini ibadah kita bisa maksimal. Pas Syawal datang kita bisa mulai dari nol lagi dan buat kelanjutannya bisa jadi manusia yang lebih baik, bermanfaat, dan dicintai Tuhan, amin.

Peace.

-Dita Purnama
August 10 2010

picture source