Thursday, September 15, 2011

Karena Hujan (akan) Selalu ...


Hujan selalu menjebak

Menjebak raga yang parau

Menjebak jiwa yang galau

Menjebak hati yang pilu

Menjebak nurani yang biru


Hujan selalu membasahi

Membasahi tepian yang suram

Membasahi mata yang dikala buram

Membasahi genteng yang berkenang

Membasahi ruang rindu yang jarang menang


Hujan selalu meninggalkan

Meninggalkan jejak yang berarak

Meninggalkan wangi yang tak terlacak

Meninggalkan impian yang sempat ada

Meninggalkan haru diujung beranda


Yang aku tahu, hujan selalu mengingatkan

Mengingatkan akan sesuatu

Sesuatu yang membatasi lingkar khayalku

Yang mungkin hanya engkau yang tahu

picture's source

Tuesday, September 13, 2011

NOTE INI SAYA TULIS SENDIRI, BUKAN DIKOPI DARI TEMAN

Hello Facebookers, bloggers, onliners dan siapapun di dunia maya yang lagi baca tulisan ini. Seneng ngga saya nulis lagi? Samaaa! Saya juga seneng akhirnya bisa ngetik cantik lagi! (nanya sendiri, jawab sendiri itu namanya apa? Ga usah dijawab)

Anyway, latar belakang tulisan saya ini (Widiiih latar belakang. Ya maklum senior2 saya lagi pada mabok skripsi, saya kebawa arus, hehe) adalah note yang tadi malem di-tag-in ke saya oleh seorang teman. Nih link notenya, silakan baca dulu kalo mau. Biar nyambung sama note saya nanti.

Inti dari note tersebut adalah: Cowok kodratnya memilih, cewek dipilih. Cowok kodratnya mencinta, cewek dicinta. Cowok kodratnya mengejar, cewek dikejar. Eh perasaan inti2nya sama aja ya, hahaha. Ya pokoknya cewek mesti belajar mencintai cowok yang mencintai dia, bukan ngarepin cinta cowok yang ngga mencintai dia. Untuk lebih lengkapnya, baca aja sendiri notenya. (Fyi, note tersebut murni dari sudut pandang cowok, so, it’s quite interesting)

Saya pribadi suka sama notenya. Sangat manusiawi dan Indonesiawi sekali. Poin-poin yang saya setujui adalah:

  1. Cewek ngga boleh agresif. Kenapa? Ya karena cewek agresif itu annoying. Apalagi kalo yang dikejar jelas-jelas ngga suka. Yasalam, kasian aja jadinya. Cowok yang agresif juga nyebelin. Segala yang over agresif pokoknya ngga bagus deh.
  2. Cewek mesti ngasih kesempatan agar dirinya dicintai. Nah ini bener, tapi mesti dibahas lebih lanjut.
  3. Wanita berhak diperlakukan se-spesial mungkin. Karena saya wanita, saya setuju dong. Ya ngga jema’aaaaaah?

Sampailah kita pada isi dari tulisan saya ini. Yang pasti ini hanya opini pribadi. Ya, kayak rebuttal dalam debat gitu deh. Yang bener yang salahnya ngga penting. Yang jelas saya akan merambah area kodrat2an cewek dan cowok ini dari sudut pandang wanita. Cusss...

Beberapa hal yang ingin saya bantah, eh bukan bantah juga sih, tapi tanyakan lagi mungkin ya lebih tepatnya, adalah:

  1. Cowok itu tidak belajar mencintai; dia hanya jatuh cinta. Masa sih? (pertanyaan ini datang dari teman dekat saya) Kalo dilihat dari realita sekitar (baca teman-teman cowok saya), ada loh beberapa yang bahkan bisa meninggalkan cewek yang (katanya) dia cinta hanya karena ada cewek lain yang agresif mendekati. Ngga sedikit malah yang ngga nolak dan mau mencoba mulai karena cewek yang dia sayang ngga bisa didapetin/ngga cocok lagi sama dia. Kalo emang cewek bisa belajar mencintai, kenapa cowok ngga bisa belajar juga? Bukannya setiap manusia pengen dicintai ya? Kalo cewek ingin di-per-ratukan, emang cowok ngga mau di-per-rajakan? Kalo cowok disuruh milih, kalian bakal milih mana? “Cewek yang mencintai kalian setulus hati mereka”, atau cewek yang “yaudahlah ya, kasian gue sama lo, gue terima deh sini”. Kalo cowok ngerasa ketika mereka dicintai tanpa mencintai mereka akan mudah tergoda cewek lain, apa ngga ada kemungkinan cewek yang kalian cinta juga hanya bakal mencintai kalian setengah hati?
  2. Wahai cewek-cewek, cintailah lelaki yang mencintai kalian, niscaya kalian akan diperlakukan bak ratu. Okeh, saya rasa ngga banyak yang nolak buat jadi ratu. Apalagi kalo dapet suami yang ganteng kayak Prince William. Tapi masalahnya, dalam menjalin satu hubungan, emang cinta doang cukup ya? Naively speaking, mungkin buat beberapa orang cinta itu cukup. Tapi kalo mesti realistis, banyak banget yang wanita harus pertimbangkan sebelum bilang “iya” ke cowok. Setiap wanita itu butuh security. Rasa aman, nyaman, tentram, seimbang dan terarah. Percuma aja cowok menghujani dia kata-kata cinta, tapi ketika diajak diskusi, si cowok cuma dengerin ngga ngasih feedback. Percuma aja cowok bisa belai-belai sayang, tapi pas si cewek butuh imam buat Solat atau mimpin doa, dia ngga bisa. Percuma aja kalo si cowok bisa bikin puisi dan lagu romantis, tapi seharian kerjanya dirumah doang nonton TV, madesu dah. Women need a lot more than just LOVE. Wanita (dan laki-laki) harus bisa jadi partner di segala aspek kehidupan. Sebelom wanita bilang “iya”, dia harus yakin dulu kalo si cowok bisa dijadiin tempat bersandar; phisically, mentally and spiritually. Jadi menurut saya, ngga salah kalo wanita agak sedikit picky. Mungkin dia ngga mau menjadi ratu. Hanya ingin jadi orang biasa yang mendapat ketentraman lahir batin.
  3. Relationship would never be fair if there’s only one person doing the fighting. Mengkotak-kotakkan si cowok kodratnya mencinta dan cewek kodratnya dicinta itu ngga salah, tapi ngga bener juga. Menurut saya, dua-duanya berhak mencinta dan dicinta. Kalo main kodrat2an dari jaman baheula, bisa-bisa saya udah dijodohin dan disuruh nikah dari umur 16 taun kemaren sama cowok antah berantah. Bukannya saya bilang di jaman modern cewek mesti ngejar-ngejar dan nembak cowok. Nggak gitu. Cuma, hubungan yang sehat itu bakal tercipta kalo ada sense of mutualism-nya. Bahasa gaulnya: sama-sama suka, sama-sama sayang, sama-sama cinta. Kalo rasa udah sama, ya ngga perlu lagi belajar mencintai, cukup belajar menjalani dan melengkapi. TAPI, kan itu yang susah di jaman sekarang. Giliran cewek suka, si cowok kaga mau. Giliran si cowok suka, ceweknya yang kaga mau. Giliran cewek udah baik, cowoknya yang bangsat. Giliran cowoknya yang baik, si cewek yang bejat. Pusing deh cyyyn, hahaha. Intinya, kalau udah gini, bukan cuma cewek, tapi cowok juga mesti belajar mencinta. Saya udah sering make scripture ini, tapi ngga papa deh dipake lagi: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Tuhan mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al-Baqarah:216). Daripada buru-buru nembak ato bilang “iya”, kenapa ngga mulai PDKT dulu biar cinta datang karena telah terbiasa, dududuuu *dewa 19 mode=ON*

Jadiiii (tenang, ini udah paragraf akhir kok, hehe), mungkin ada benernya kalo all’s fair in love and war (pernah baca dimana gitu, lupa). Setiap orang berhak berjuang untuk cintanya. Kodrat boleh dijadiin tameng, tapi wanita juga punya hak untuk memilih seperti halnya lelaki boleh milih; dalam memilih ya harus bijaksana dan jangan sampe sok kejam juga. Banyak berdoa biar dikasih petunjuk. Yang namanya cinta, jangan mau hanya diberi, tapi harus saling memberi dan menerima. Kalo cewek bisa di-ratu-in, cowok juga berhak di-raja-in oleh wanitanya.

Sekali lagi, ini hanya pendapat saya pribadi. Saya ngga minta dianggap benar. Ini cuma pertanyaan dan pernyataan yang keluar secara spontan. Sekian, dan terima komentar.

At last, good women are for good men and good men are for good women” (QS.An Nur:26)

May you find the love of your life :)

picture's source