Sunday, January 12, 2014

Cerita Sore-Sore; Being Free at Twenty Three!

Ketika menulis ini saya lagi duduk sendiri. Well, sebenernya nggak sendiri-sendiri amat, sih. Disekeliling rame orang-orang pada sarapan sebelom naek pesawat (yes, I am writing in the airport). Tapi yah namanya juga manusia jaman sekarang. SSH. Setia Sama Hape. Ehehe. Mau ada bom di sebelah juga pada nggak peduli kali saking sibuknya nge-Path ato upload foto fried banana topped with cheddar cheese (alias pisang goreng tabur keju) ke Instagram.

Anyway… Saya bikin tulisan ini karena saya yakin banyak banget yang kangen baca tulisan saya. Heuheuheu :3
Ada yang lebih GEER dari Dete? Yang lebih GEJE, banyaaak.

Berhubung saya baru ulang tahun, jadi pengen kontemplasi gitu tentang apa yang terjadi tahun 2013. Betapa indahnya kalo kita berbagi. *macam seleb. selebor*

Jadi begini ceritanya…

Tahun kemarin adalah roller coaster kehidupan saya yang benar-benar menguras jiwa raga. Sedih, bahagia, sedih banget, bahagia banget, semuanya ada. Klise sih. Tapi baca dulu sampe abis. Lagian pada kepo juga kaaan? Hayo ngakuuu :3

Okay, I have to stop being obnoxious.

2013 was the year of me being a grown up. Cieee… acikiwiiiiiir~

Semester awal, I was the happiest girl alive. Terlepas dari beban skripsi itu emang leganya luar biasa. Hidup saya rasanya super sempurna. Gelar sarjana udah dipegang, udah pernah punya pengalaman magang, bisa liburan karena banyak waktu senggang, bisa pulang kampung deket-deket sama keluarga tersayang, dapet kerjaan kece di Padang, tiap bentar bisa ketemu pacar trus makan iga panggang bahkan sampe omomg-omong mau melepas masa lajang. Aiiiiiiiiiiih, hidup rasanya asoy geboy banget.Tapi mungkin ketika kita memiliki segalanya, kita jadi lupa untuk lebih bersyukur dan segala kemungkinan terburuk pun nggak sempat kita ukur. Kita ada di zona terlalu nyaman yang membuat kita nggak siap tempur.

Singkat cerita, di awal semester ke dua tahun 2013 saya menjadi manusia kacau. Saking galaunya sampai mau nyebrang pulau. Hehe. Intinya, saya dikecewakan. Ya emang normal sih kalo dalam hidup ini kita kecewa. Mungkin yang bikin saya jadi super galau itu karena kekecewaannya datang dari orang yang sangat saya sayang, percaya dan (saya kira) paling ngerti sama prinsip hidup yang saya junjung. Kena deh!

Peristiwa ini macam alarm berisik ketika saya lagi bobok-bobok cantik. Didalam bobok itu mimpi saya indah banget ampe sayanya nggak bisa bangun. Trus tiba-tiba JEBREEET! Tuhan ngebanguninnya pake aer segayung. Byur. Entah mungkin karena kaget, takut, males bangun, masih dibayang-bayangi mimpi, akhirnya saya bobok lagi. Eh, pas kembali bobok dan yakin banget nggak akan ada yang aneh-aneh lagi, BYURRR! Tuhan nyiram saya untuk yang kedua kalinya. Kalo kemaren pake aer segayung, sekarang pake aer seember. Kan basah tuh. Yaudah deh, jadinya mesti bangun.

Yang jelas sekarang saya paham kalo ekspektasi yang ketinggian itu mematikan. Apalagi ekspektasi ke orang yang udah kita percaya lebih dari segalanya. Lucu memang hidup ini, orang yang akan bikin kita sedih banget adalah orang sama yang bikin kita nggak berhenti ketawa. Tapi yah namanya juga hidup. Kadang sedih, kadang seneng, kadang perih, kadang gendeng. Kayak Wiro Sableng. Saya bukan malaikat. Saya jauh dari sempurna. Saya tiap hari bikin dosa. Tapi senggaknya saya punya prinsip hidup. Itu yang bener-bener saya jaga. Saya bukan sok feminis, tapi saya tahun kapan harus berhenti bersikap manis.

Akhirnya saya mutusin untuk bangkit dan nggak lagi mengungkit. Gampang? Ya nggak lah, brosis. Please deh. Hehe. Tapi saya emang nekat aja gitu. Daripada tiap hari ke-nggak-percayaan itu bikin saya cari masalah, mending saya (memberanikan diri untuk) mundur dan ngalah. Banyak yang bilang saya lari. Saya nggak lari, tapi lanjut mencari. Karena Tuhan nggak akan mengubah nasib saya kalo sayanya bengong aja kayak sapi ompong nggak ngapa-ngapain (QS Ar-Ra'd 11). Saya mah kalo udah berjuang pantang mundur. Tapi mungkin kemaren itu nyampe titik capeknya. Sama kayak tubuh kita kalo dipaksain kerja bisa tepar. Hehe. Yang pasti ada sebab, ada akibat. Hidup memang tentang perputaran berbagai macam lingkaran. Saya nggak takut untuk menghadapi segala perputaran. Saya cuma agak ngeri ngebayangin kalo harus berkali-kali mentok di lingkaran setan. Karena salah sekali itu khilaf. Salah sekian kali itu kalap.

Alhamdulillah setelah jatuh bangun kayak Kristina Dangdut, pontang panting kayak petasan banting, ketawa-ketawa sendiri (setengah gila) dan guling-guling (di kasur kok, bukan di rumput. Emang pelem India) I finally reached my utmost strength and received indescribable gift. Dalam proses pencarian, tiba-tiba didekatkan dengan jalan menuju mimpi masa kecil. Yang membuat saya berfikir daripada capek mendendam, mendingan coba merealisasikan mimpi lama yang terpendam. Mimpi yang sempat saya kubur dalam-dalam karena terlalu asik berenang di fantasi lain (yang pada akhirnya bikin saya hampir tenggelam). Hasek. Lebay ya? Mending jadi cewek lebay deh daripada cewek jablay.

Singkat cerita, selama empat bulan saya dilatih oleh Tuhan dan alam semesta untuk bertahan. Tanpa rencana, tanpa prediksi, tanpa ekspektasi dan tanpa basa-basi, Tuhan ngasih obat untuk hati saya yang kalut di tempat-tempat yang membuat mata ini salut. Dari timur Indonesia sampai titik 0 di Pulau Weh sana, pemikiran saya seolah dibuka.Betapa Dia Maha Kaya. Betapa saya tanpaNya bener-bener nggak berdaya. Dan ketika kamu ingin kembali berdaya, memang harus mati-matian berupaya.Sekarang saya paham betul makna dari “Manusia berencana, Tuhan tertawa”.

god's gift

O iya, saya belum cerita saya pindah ke daerah mana, ya? Ok. Nih dikasih tau. Saya pindah ke daerah yang namanya Takengon. Hehe. Agak korea-korea gimanaaa gitu ya namanya? Belum pernah denger kata “Takengon” sebelumnya? Sama, saya dulu juga nggak tau. Takengon ini adalah surga kecil di Aceh Tengah. Liat aja foto cover Facebook saya. Cantik dan dingin, itulah Takengon. Sama kayak saya. *apasih Deteee -__-*.

takengon

Maaf ya ini ceritanya agak loncat-loncat. Maklum cuma nulis apa yang ingat. Anyway.Alhamdulillah mimpi kecil saya jadi nyata. Dengan perjuangan yang wuidiiih susah dijelasin. Ntar deh kalo ada waktu bakal nulis tentang proses dari awal tes sampe lulus. Biar bisa jadi bahan kepo dedek-dedek lucu yang mimpinya sama kayak Kakak Dete mau jadi diplomat. Intinya bener adanya if you really want something; want it sooo bad, the universe will conspire to help you get that.

Di malam tahun baru berita kelulusan itu saya baca. Mata saya dan keluarga sampe berkaca-kaca. Jawaban yang selama ini saya tuntut tiap berdoa itu terkabul sudah.Memanglah setelah kesulitan bakal ada kemudahan (Al-Insyirah:5-6). Berkat itu semua saya kini berdamai dengan masa lalu. Berdamai dan membiarkannya berlalu. Nggak lagi menjadikannya benalu. Saya tau diri dan berusaha untuk cuma mengingat semua kebaikan dan kasih yang pernah saya terima dan berharap Tuhan akan memeluk siapapun yang pernah memberi semua itu. Saya pernah mendapat kasih sayang yang luar biasa, dan itu nggak akan saya lupa.

Kalo ibaratnya lagi ujian, saya sekarang berasa udah naik kelas dan siap untuk ujian berikutnya. After all, saya hanya bisa bersyukur, bersyukur dan bersyukur. Saya manusia beruntung dan semoga makin ke depannya makin tau di untung (kalau saya mulai lupa, tolong diingatkan, hehe)

Sekarang mantra favorit saya adalah bersakit-sakit dulu, bersenang-senangnya kemudian.Ketika dihadapkan ke masalah yang besar dan berduri kayak duren, bilang ke masalahnya kalo TuhanMu jauh lebih keren.

Untuk jodoh dan percintaan, hmm… nggak mau berekspektasi yang ketinggian. Cukup percaya janji Tuhan. Jangan percaya janji manusia, karena percaya pada janji manusia nggak ada dalam rukun iman, ehehe. Ya, percaya pada janji Tuhan kalo lelaki baik untuk wanita baik (Qs. An Nur:26). Sekarang mau memperbaiki diri dulu aja. Udah 23 taun. Banyak dosa banyak salah. Mudah-mudahan kalo diri ini udah bener, nanti dicari sama cowok yang juga lagi berjuang mencari ridho illahi. Toh pada akhirnya saya adalah cewek yang butuh imam yang bisa memberi arah kemudian menikah dan punya keluarga sakinah sampe jannah. Asiiik. Aminkan yaaak penontoooooooon. Amiiin. Jadi kalo sekarang ya woles aje keleees… huehehe (calon anak gaul jekardah).

Setelah semua proses pertumbuhan diri ini, I'll proudly say that I’m turning twenty three and I feel free!

Semoga yang saya tulis ini ada manfaatnya untuk wanita-wanita se-Indonesia. Enjoy your life! Jangan terlalu takut sama penilaian manusia. Hidupmu kamu yang jalanin, bukan mereka. Cukup Tuhan yang Maha Melihat dan Maha Tahu. Manusia sih mau ngeliat ato nggak mereka akan tetap sok tau. Ehehe. Percaya sama kata hati dan instingmu. Bilang makasih sama Tuhan karena udah dikasih indera yang lengkap. Itu semuanya sebenernya udah cukup nangkep sinyal sih tentang mana yang baek buat kita mana yang nggak. Cuma ya kadang kita suka nyuekin aja. Ntar udah kena baru nyesel. Ehehe. Let go, let God. Pokoknya kalo galau lapor ke bos besar yang Maha Penyayang aja. Trus jangan takut untuk memulai dari titik nol lagi. Karena ya… masak kalah sama pom bensin? Nyunyunyu :3

Anyway... Disana gunung disini gunung ditengah-tengahnya ada wewe gombel. Yang nulis bingung yang baca semoga nggak ikut bingung. Yang penting peace, love and ALL IS WELL~

@ditapurnama | Jakarta, 06 Januari 2014.

pic was taken from here